Variasi Lafadzh Adzan

Setiap muncul satu bid’ah, maka satu sunnah akan lenyap dan tak akan dikenal lagi. Begitu menurut pendapat para ulama salaf. Dan ternyata pencapat tersebut pun telah menampakkan kebenarannya. Hari ini, kita ummat akhir zaman seringkali tidak mengenal sunnah-sunnah Rasulullah shallallahu ‘alayhi wa sallam. Padahal sunnah-sunnah tersebut termasuk sunnah yang sering dilakukan oleh para sahabat radhiyallahu ‘anhum ajma’in.

Adzan

Di antara sunnah yang hari ini terlupakan adalah sunnah dalam mengumandangkan adzan pada saat-saat tertentu yang mengharuskan muadzdzin melafadzhkan kalimat yang berbeda daripada biasanya.

  • Ibnu ‘Abbas radhiyallahu ‘anhu mengatakan kepada muadzdzin-nya di hari terjadi hujan,

إِذَا قُلْتَ أَشْهَدُ أَنَّ مُحَمَّدًا رَسُولُ اللَّهِ . فَلاَ تَقُلْ حَىَّ عَلَى الصَّلاَةِ . قُلْ صَلُّوا فِى بُيُوتِكُمْ . فَكَأَنَّ النَّاسَ اسْتَنْكَرُوا ، قَالَ فَعَلَهُ مَنْ هُوَ خَيْرٌ مِنِّى ، إِنَّ الْجُمُعَةَ عَزْمَةٌ ، وَإِنِّى كَرِهْتُ أَنْ أُحرِجَكُمْ ، فَتَمْشُونَ فِى الطِّينِ وَالدَّحْضِ

Apabila engkau selesai mengucapkan asyhadu anna muhammadan rasulullah, jangan ucapkan hayya ‘alash shalah (marilah kita shalat), tapi ucapkanlah “shallu fi buyutikum” (Shalatlah di rumah kalian). (Ketika mendengar ucapan beliau), manusia seolah mengingkari perbuatan beliau. Maka beliau pun mengatakan, “Orang yang lebih baik dariku (yakni Nabi shallallahu ‘alayhi wa sallam) telah melakukan hal itu. Sesungguhnya shalat Jum’at itu wajib, namun saya tidak ingin menyusahkan kalian sehingga kalian berjalan di tanah yang becek dan licin. [HR. Bukhari: 859; Muslim: 699]

  • Abu Al Malih mengatakan,

خَرَجْتُ فِى لَيْلَةٍ مَطِيرَةٍ فَلَمَّا رَجَعْتُ اسْتَفْتَحْتُ فَقَالَ أَبِى مَنْ هَذَا قَالَ أَبُو الْمَلِيحِ قَالَ لَقَدْ رَأَيْتُنَا مَعَ رَسُولِ اللَّهِ -صلى الله عليه وسلم- يَوْمَ الْحُدَيْبِيَةِ وَأَصَابَتْنَا سَمَاءٌ لَمْ تَبُلَّ أَسَافِلَ نِعَالِنَا فَنَادَى مُنَادِى رَسُولِ اللَّهِ -صلى الله عليه وسلم- « صَلُّوا فِى رِحَالِكُمْ »

Saya keluar (menuju masjid) di suat malam ketika terjadi hujan. Saya pun kembali dan tatkala membuka pintu rumah, ayahku berkata, “Siapa ini?”, saya pun menjawab, “Abu Al Malih.” Beliau mengatakan, “Sesungguhnya saya pernah melihat kami bersama Rasulullah shallallahu ‘alayhi wa sallam di hari Hudaibiyah, ketika itu hujan mengguyur kami, namun tidaklah deras. Namun, muadzdzin Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam mengumumkan perkataan dalam adzannya, “Shalluu fi rihalikum” (shalatlah di rumah-rumah kalian).” [HR. Ibnu Majah: 936; Ibnu Khuzaimah: 1657. Diabsahkan al-Albani dalam Shahih Sunan Ibn Majah: 764; Asy Syamilah]

  • Nafi’ rahimahullah mengatakan

أَذَّنَ ابْنُ عُمَرَ فِى لَيْلَةٍ بَارِدَةٍ بِضَجْنَانَ ثُمَّ قَالَ صَلُّوا فِى رِحَالِكُمْ ، فَأَخْبَرَنَا أَنَّ رَسُولَ اللَّهِ – صلى الله عليه وسلم – كَانَ يَأْمُرُ مُؤَذِّنًا يُؤَذِّنُ ، ثُمَّ يَقُولُ عَلَى إِثْرِهِ ، أَلاَ صَلُّوا فِى الرِّحَالِ . فِى اللَّيْلَةِ الْبَارِدَةِ أَوِ الْمَطِيرَةِ فِى السَّفَرِ

Ibnu ‘Umar pernah beradzan pada hari yang sangat dingin di daerah Dajnan, kemudian beliau mengucapkan “shallu fi rihalikum (shalatlah di rumah kalian!)”. Beliau memberitakan kepada kami bahwa di suatu malam yang dingin atau terjadi hujan ketika safar, Rasulullah shallallahu ‘alayhi wa sallam memerintahkan muadzdzin setelah beradzan untuk mengucapkan “ala shallu fi ar-rihal (shalatlah kalian di rumah!) [HR. Bukhari: 606; Muslim: 697]

Dari hadits-hadits di atas terkandung beberapa faedah, diantaranya:

  • Pria boleh meninggalkan shalat berjama’ah di masjid ketika kondisi hujan, angin bertiup kencang, atau ketika kondisi cuaca yang sangat dingin.

Imam Al Qurthubi rahimahullah mengatakan,

Teks hadits menunjukkan diperbolehkan meninggalkan shalat berjama’ah dikarenakan adanya kesulitan ketika kondisi hujan, angin bertiup kencang, dan cuaca yang dingin. Begitupula dengan kondisi semisal yang menyulitkan untuk melaksanakan shalat berjama’ah, baik dalam keadaan mukim maupun bersafar. [Al Mufhim 3/1216]

  • Ketika menghadapi kondisi yang disebutkan di atas, disyari’atkan mengganti lafadzh hayya ‘alash shalah dengan lafadz shallu fi rihalikum atau shallu fi buyutikum. Dan berdasarkan hadits Ibnu ‘Umar radhiyallahu ‘anhu di atas, lafadzh tersebut boleh diucapkan oleh muadzdzin di akhir adzan, yaitu muadzdzin beradzan dengan sempurna, kemudian di akhir adzan, dia mengucapkan lafadzh shallu fi rihalikum atau shallu fi buyutikum.

Terdapat lafadzh lain yang dapat diucapkan oleh muadzdzin ketika menghadapi berbagai kondisi tersebut. Lafadzh ini diriwayatkan dari Nu’aim bin An Nahham, dia mengatakan,

نُودِىَ بِالصُّبْحِ فِى يَوْمٍ بَارِدٍ وَأَنَا فِى مِرْطِ امْرَأَتِى فَقُلْتُ لَيْتَ الْمُنَادِى قَالَ مَنْ قَعَدَ فَلاَ حَرَجَ عَلَيْهِ فَنَادَى مُنَادِى النَّبِىِّ -صلى الله عليه وسلم- فِى آخِرِ أَذَانِهِ وَمَنْ قَعَدَ فَلاَ حَرَجَ عَلَيْهِ

Adzan Subuh dikumandangkan ketika cuaca sangat dingin sedangkan saya tengah berselimutkan pakaian istriku. Saya pun mengatakan, “Jika saja muadzdzin mengucapkan “man qa’ada fa laa haraja ‘alayh [siapa yang duduk (tidak datang shalat jama’ah), maka tidak mengapa]. Sesungguhnya muadzdzin nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam di akhir adzannya, mengucapkan, “man qa’ada fa laa haraja ‘alaih. [HR. Ahmad: 17963]

Syaikh al-Albani rahimahullah mengatakan,

Musim Dingin

Hadits ini mengandung sunnah penting yang sangat disayangkan telah ditinggalkan oleh muadzdzin pada umumnya, padahal sunnah tersebut salah satu bentuk permisalan yang dapat menerangkan makna yang terkandung dalam firman-Nya, (yang artinya), “dan tidaklah Dia menjadikan kesusahan bagi kalian dalam agama ini”. Sunnah tersebut adalah lafadzh yang diucapkan setelah adzan, yaitu man qa’ada fa laa haraja. Lafadzh ini merupakan lafadzh yang mengkhususkan ucapan muadzdzin hayya ‘alash shalah, yang berkonsekuensi wajibnya untuk memenuhi panggilan tersebut dengan mendatangi masjid dan shalat bersama kaum muslimin, kecuali pada kondisi cuaca yang teramat dingin dan berbagai kondisi yang semisal. [Ash Shahihah 6/205]

Catatan : Namun demikian, kondisi cuaca yang sangat dingin ini sepertinya tidak terjadi di wilayah yang dilalui garis khatulistiwa seperti Nusantara. Cuaca di wilayah Nusantara cenderung sedang dan tidak mengalami cuaca ekstrem, kecuali di beberapa daerah saja. Di daerah yang jauh dari garis khatulistiwa, seperti di Arab, terdapat rentang waktu yang jika musim panas, maka akan terasa sangat panas, sedangkan jika musim dingin maka akan sanggat dingin (peny.)

  • Berdasarkan hadits Abu Al Malih di atas, seorang diperbolehkan untuk tidak mendatangi shalat berjama’ah d masjid, meskipun hujan yang turun tidak begitu deras. Namun, hal ini jangan dijadikan kebiasaan meninggalkan shalat berjama’ah, karena terkadang sikap tersebut membuat seorang menyepelekan kewajiban shalat berjama’ah di masjid. Ingat, di sana terdapat hadits-hadits yang menerangkan ancaman bagi pria yang tidak shalat berjama’ah di masjid.
  • Diperbolehkan meninggalkan shalat berjama’ah di masjid ketika terjadi kondisi tersebut di atas, meskipun muadzdzin tidak mengucapkan lafadzh shallu fi buyutikum atau shallu fi rihalikum di dalam adzannya
  • Shalat di rumah ketika terjadi kondisi di atas tidaklah wajib, namun mubah. Ketika terjadi hujan, atau kondisi cuaca sedang dingin, dan kondisi semisal, seorang diperbolehkan untuk tetap shalat berjama’ah di masjid.

Imam Bukhari rahimahullah membuat bab dalam kitab Shahih beliau, “Bab Dispensasi (rukhshah) ketika Hujan dan (Pemaparan) Alasan/Udzur Seorang Pria Melaksanakan Shalat Wajib di Rumahnya.”

Waffaqaniyallahu wa iyyakum

Maraji’

  1. Ahkam asy-Syitta-i fi as-Sunnah al-Muthahharah karya Syaikh ‘Ali bin Hasan al-Halab
  2. Shafwah al-Bayan fi Ahkam al-Iqamah wa al-Adzan karya Abdul Qadir al-Jazairi

SUMBERNYA DI SINI

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: